Wednesday, May 21, 2014

Menari cuma kita yg tau

I was doing some work when suddenly this scene from an Indonesian movie Ada Apa Dengan Cinta? crossed my mind. In the scene, the heroin, Cinta was reading a poem to her friends. Here is the poem. 

"Ketika tunas ini tumbuh
Serupa tubuh yang mengakar
Setiap nafas yang terhembus adalah kata
Angan, debur dan emosi
Bersatu dalam jubah terpautan
Tangan kita terikat
Lidah kita menyatu
Maka apa terucap adalah sabda pendita ratu
Ahh.. diluar itu pasir diluar itu debu
Hanya angin meniup saja
Lalu terbang hilang tak ada
Tapi kita tetap menari
Menari cuma kita yg tau
Jiwa ini tandu maka duduk saja
Maka akan kita bawa
Semua
Karena..
Kita..
Adalah..
SATU"

Rako Prijanto


*this is random i know.

No comments:

Post a Comment